KRI Nanggala Tenggelam 850 Meter, Siswanto: Skenario Terbaik Pecah Pembuluh Darah, Terburuk Meninggal

Minggu, 25 April 2021 11:44

Kapal Selam KRI Nanggala-402

FAJAR.CO.ID — Kepala Staf TNI Angkatan Laut (KSAL) Laksamana TNI Yudo Margono menyatakan Kapal Selam KRI Nanggala 402 terdeteksi berada di kedalaman 700 hingga 800 meter di bawah permukaan laut.

Beberapa kepingan kapal dan barang ditemukan di sekitar lokasi terakhir KRI Nanggala.

“Kedalaman yang kita deteksi ada pada kedalaman 850 meter,” kata Yudo saat menggelar konferensi pers, Sabtu (24/4/2021).

Kedalaman ini membuat penyelamatan dan evakuasi cukup sulit. Penyelamatan juga cukup riskan.

“Jadi sangat riskan dan sangat memiliki kesulitan yang tinggi,” kata Yudo.

Setelah tenggelam selama 72 jam, oksigen pada kapal selam KRI Nanggala-402 dinyatakan habis pada Sabtu (24/4) pukul 03.00 dini hari.

Meski begitu, tim evakuasi berharap ada keajaiban untuk keselamatan 53 awak kapal selam yang hilang kontak sejak Rabu lalu tersebut.

“Ada waktu sampai Sabtu sekitar pukul 03.00 pagi. Semoga kita bisa menemukannya sebelum itu,” kata Kepala Staf TNI Angkatan Laut, Laksamana TNI Yudo Margono kepada wartawan dua hari lalu.

Bagikan berita ini:
1
10
9
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar