Korea Utara Protes Keras Pernyataan Joe Biden

Minggu, 2 Mei 2021 17:53

Tank Korea Utara. Foto: AFP

FAJAR.CO.ID, PYONGYANG – Korea Utara mengecam Amerika Serikat dan sekutunya Korea Selatan, dalam serangkaian pernyataan yang mengatakan bahwa pernyataan Presiden AS Joe Biden baru-baru ini menunjukkan kebijakan bernuansa permusuhan.

Dalam satu pernyataan yang dimuat di kantor berita KCNA, Minggu (2/5), Kementerian Luar Negeri Korea Utara menuduh AS menghina martabat pemimpin tertinggi Korut dengan mengkritik situasi hak asasi manusia di negara itu.

Kritik tersebut dianggap sebagai provokasi yang menunjukkan AS sudah siap untuk bertarung habis-habisan dengan Korea Utara.

Dalam pernyataan terpisah, Direktur Jenderal Urusan Amerika Serikat pada Kemlu Korea Utara Kwon Jong Gun mengecam kebijakan yang disampaikan Biden di hadapan Kongres AS beberapa waktu lalu.

Ketika itu, Biden mengatakan bahwa program nuklir di Korea Utara dan Iran menimbulkan ancaman yang akan ditangani melalui diplomasi dan pencegahan yang tegas.

Kwon mengatakan pernyataan itu tidak masuk akal dan merupakan pelanggaran hak Korea Utara untuk membela diri.

“Pernyataannya jelas mencerminkan niatnya untuk tetap menegakkan kebijakan permusuhan terhadap DPRK seperti yang telah dilakukan oleh AS selama lebih dari setengah abad,” kata Kwon, merujuk pada nama resmi Korea Utara.

Kwon mengatakan, diplomasi yang dikatakan Biden hanyalah kedok untuk menutupi tindakan permusuhannya.

Setelah kebijakan Biden menjadi jelas, lanjut Kwon, Korea Utara terpaksa merespons dengan langkah-langkah yang sesuai. “Dan seiring waktu AS akan berada dalam situasi yang sangat serius,” ujar dia.

Komentar