75 Pegawai KPK Dinonaktifkan, Dewas KPK Diminta Periksa Firli Bahuri Cs

Jumat, 14 Mei 2021 18:55

Ketua KPK Firli Bahuri menggelar jumpa pers di kantornya. Foto: Humas KPK

FAJAR.CO.ID, JAKARTA– Penyidik senior Novel Baswedan dan 74 pegawai Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dibebastugaskan lantaran tidak lulus tes wawasan kebangsaan (TWK). Hal ini mendapat sorotan dari berbagai pihak.

Peneliti Indonesia Corruption Watch (ICW) Egi Primayogha meminta kepada Dewan Pengawas KPK untuk memeriksa ketua lembaga antirasuah Firli Bahuri dan para pimpinan terkait isu tidak lolosnya 75 pegawai. Sebab Firli diduga melakukan pelanggaran etik.

“ICW mendesak agar Dewan Pengawas KPK mengambil inisiatif untuk melakukan pemeriksaan terhadap para Pimpinan KPK, termasuk Firli Bahuri atas berbagai dugaan pelanggaran etik,” ujar Egi kepada wartawan, Jumat (14/5).

Egi mengatakan, saat ini KPK sudah berada di ambang kehancuran. Sehingga dia meminta Dewan Pengawas KPK turun tangan guna menyelamatkan lembaga antirasuah ini.

“Agar KPK tetap dapat dijaga dari kehancuran dan pembusukan, maka Dewan Pengawas harus mengambil tindakan tegas dan serius,” katanya.

Egi menuturkan di balik ambang kehancuran KPK ini Firli Bahuri dan pimpinan lembaga antirasuah haruslah bertanggung jawab. Sehingga ke depannya KPK bisa lebih baik.

“Berbagai akumulasi persoalan dan kegaduhan di KPK tidak dapat dilepaskan dari tanggung jawab Ketua KPK dan Pimpinan KPK yang lain,” ungkapnya.

Diketahui, Ketua KPK Firli Bahuri mengeluarkan Surat Keputusan (SK) Pimpinan KPK Nomor 652 Tahun 2021. SK ditetapkan di Jakarta 7 Mei 2021. Untuk salinan yang sah tertanda Plh Kepala Biro SDM Yonathan Demme Tangdilintin.

Bagikan berita ini:
3
8
4
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar