Siswi Penghina Palestina di TikTok Kena DO, Komisioner KPAI: Sanksinya Tidak Mendidik

Kamis, 20 Mei 2021 10:00

MS didampingi orang tuanya usai mediasi bersama para pihak di Polres Bengkulu Tengah di Bengkulu, Rabu (19/5/2021) ANTAR...

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Komisioner Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) Retno Listyarti protes atas sanksi terhadap MS (19), pelajar kelas II SMA di Kabupaten Bengkulu Tengah yang dikeluarkan dari sekolahnya akibat tindakan ujaran kebencian menghina Palestina di media sosial TikTok.

Retno dalam pernyataan yang diterima JPNN.com, Kamis (20/5), menyebut keputusan mengeluarkan peserta didik karena konten TikTok soal Palestina merupakan sanksi yang tidak mendidik.

“KPAI sangat prihatin dengan dikeluarkannya MS pembuat konten TikTok yang diduga menghina Palestina. Artinya, MS kehilangan hak atas pendidikannya, padahal sudah berada di kelas akhir, tinggal menunggu kelulusan,” ucap Bu Retno.

Komisioner KPAI bidang pendidikan itu menilai kalaupun tidak berada di kelas akhir, MS dipastikan bakal sulit diterima di sekolah mana pun setelah kasusnya viral.

Artinya, kemungkinan besar siswi itu akan putus sekolah. “Sebagai warga negara, MS terlanggar hak asasinya untuk memperoleh pendidikan atau pengajaran sebagaimana amanah pasal 31 UUD 1945,” sebut mantan kepala SMAN 3 DKI Jakarta itu.

Menurut Retno, kewenangan KPAI adalah usia 0-18 tahun. Bahkan, 18 tahun lebih sehari saja sudah bukan kategori anak. Namun demikian, lembaga itu berkonsentrasi dengan pemenuhan hak atas pendidikan karena status MS seorang pelajar.

“Sanksi terhadap MS seharusnya bukan dikeluarkan, apalagi MS sudah meminta maaf, mengakui kesalahannya, dan menyesali perbuatannya. Jadi, seharusnya MS diberi kesempatan memperbaiki diri, karena masa depannya masih panjang,” ujar Bu Retno. (fat/jpnn)

Bagikan berita ini:
2
4
5
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar