Emak-emak Mengaku Sakit Hati Melihat Anak-anak Jadi Korban Serangan Israel

Jumat, 21 Mei 2021 17:24

Ilustrasi-- Seorang emak-emak berorasi. (FOTO: ISHAK/FAJAR)

FAJAR.CO.ID, MAKASSAR — Gencatan senjata telah dilakukan antara militer Israel dengan rakyat Palestina. Itu dilakukan pasca kedua kubu saling serang, hingga tak sedikit memakan banyak korban. Tak terkecuali anak-anak.

Pendukung Palestina di Indonesia prihatin. Khususnya bagi seorang ibu. Dalam seruan aksi di depan kantor DPRD Sulsel di Makassar siang tadi, satu orator perempuan bernama Hj Ratna Alwi mengaku sakit hati.

Puluhan anak-anak tewas dalam serangan yang dilakukan militer Israel selama 11 hari, sejak 10 Mei 2021 lalu. Wanita berserban ini pun mengecam negara Israel.

“Kami (wanita) yang paling sakit hati. Karena wanita yang bertaruh nyawa melahirkan seorang manusia, justru menjadi korban atas serangan tentara Zionis,” teriak Ratna Alwi, dalam orasinya di depan kantor DPRD Sulsel, Jumat siang (21/5/2021).

Demi solidaritas dengan umat Muslim di sana, puluhan massa aksi yang terdiri dari anak-anak hingga dewasa turun ke jalan, menyuarakan untuk membela Palestina dari penjajahan Israel.

Mereka mengibarkan bendera Palestina di jalan tersebut. Terik panas matahari tidak menghalangi aksi mereka, demi membela Palestina, yang di dalamnya terdapat Masjid Al Aqsa yang merupakan bangunan bersejarah umat Islam di dunia.

Saking marahnya atas ulah penjajah itu, mereka menyerukan untuk tidak lagi menggunakan produk Israel yang beredar di Indonesia. Hal itu diharapkan berdampak pada perekonomian zionis.

Bagikan berita ini:
9
3
7
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar