10 Juta Orang Divaksin Sinovac, 85 Persen Terlindungi dari Penyakit Sedang hingga Parah

Selasa, 25 Mei 2021 17:03

Vaksinasi Lansia. (IST)

FAJAR.CO.ID, FILIPINA — Vaksin Covid-19 bisa meningkatkan kekebalan seseorang terhadap Covid-19. Meski begitu, untuk mengukur tingkat efektivitasnya tak bisa dengan mengukurnya lewat jumlah antibodi seseorang. Vaksin Covid-19 dari Sinovac dinilai terbukti manjur di Filipina.

Ahli biologi molekuler dan penasihat Departemen Kesehatan (DOH) Filipina dr. Edsel Salvana menggarisbawahi pentingnya uji klinis untuk menunjukkan bahwa vaksin efektif melawan penyakit parah. Filipina sudah memvaksinasi penduduk mereka dengan vaksin Sinovac.

“Seperti untuk Sinovac, dari 10 juta orang yang diteliti mereka menunjukkan 85 persen perlindungan terhadap penyakit sedang hingga parah yang menyebabkan rawat inap,” katanya seperti dilansir dari GMA Network, Selasa (25/5).

“Jenis data ini sangat meyakinkan bahwa vaksin bekerja,” kata Salvana.

Lalu, dia mengatakan bahwa tes jumlah antibodi bukanlah cara yang akurat untuk mengetahui apakah vaksin Covid-19 efektif. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS mengatakan setelah vaksinasi tidak disarankan untuk memeriksa antibodi.

“Mengapa demikian? Pertama-tama, tes antibodi yang digunakan orang adalah alat yang berbeda dan antibodi yang dihasilkan dari vaksin sangat spesifik, bukan keseluruhan,” kata Salvana.

“Misalnya, Anda hanya perlu mencari protein lonjakan dalam vaksin AstraZeneca. Ini mungkin tidak berbanding positif dari tes antibodi,” tambahnya.

Salvana juga menjelaskan bahwa antibodi bukan satu-satunya basis kekebalan. Sebab sel T dalam tubuh juga merupakan bagian penting dari sistem kekebalan tubuh.

Bagikan berita ini:
5
8
3
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar