Prajurit TNI-Polri Bersiaga di KPK, Mereka Membentuk Barisan

Jumat, 28 Mei 2021 14:09

Puluhan prajurit TNI-Polri berbaris di depas Markas Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Jakarta Selatan, Jumat (28/5). F...

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Koalisi Masyarakat Sipil Antikorupsi akan menggelar aksi bertajuk ‘Ruatan Rakyat Untuk KPK’ di gedung lembaga antirasuah, Jakarta Selatan, Jumat (28/5).

Puluhan prajurit TNI-Polri pun bersiaga di Markas Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) itu.

Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri tidak merespons pertanyaan awak media terkait kantor tempatnya bekerja mendapat pengawalan dari TNI-Polri.

Seorang perwakilan Koalisi Masyarakat Sipil Antikorupsi yang juga Peneliti Indonesia Corruption Watch (ICW) Kurnia Ramadhana membenarkan rencana aksi Ruatan Rakyat Untuk KPK.

“Iya, KPK dijaga,” kata Kurnia, saat dikonfirmasi.

Aksi ini digelar untuk menyikapi pemecatan 51 dari 75 pegawai KPK yang tidak lolos tes wawasan kebangsaan (TWK) sebagai syarat alih status pegawai menjadi aparatur sipil negara (ASN).

Keputusan pemecatan tersebut diambil bedasarkan penilaian asesor dan disepakati bersama antara KPK, KemenPAN-RB, dan BKN dalam rapat yang digelar di Kantor BKN, Jakarta, Selasa (25/5).

Sementara, 24 pegawai lainnya dinilai masih dimungkinkan untuk dilakukan pembinaan sebelum diangkat menjadi ASN. Mereka akan diminta kesediaannya untuk mengikuti pendidikan dan pelatihan bela negara.

Situasi di internal KPK diketahui juga tengah bergejolak. Pegawai KPK yang lolos TWK menolak dilantik menjadi ASN pada 1 Juni 2021 mendatang.

Hal tersebut dilakukan sebagai bentuk solidaritas kepada 75 pegawai yang tak lolos TWK.

Dari pantauan, sejumlah pasukan Brimob Polri dan TNI berjaga di depan KPK. Mereka membentuk barisan. Sejumlah kendaraan pengangkut dan barakuda pun bersiaga di sana. (tan/jpnn)

Bagikan berita ini:
10
10
5
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar