Polemik Pegawai KPK, AHY: Saya Dengar Presiden Sudah Menyampaikan Tidak Boleh Menjadi Parameter Mendiskualifikasi Siapapun

Minggu, 30 Mei 2021 20:52

Kudeta, Gagal, Demokrat, Untung Besar

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) turut mengomentari polemik yang yang terjadi di Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). AHY menegaskan, tes wawasan kebangsaan (TWK) dinilai tak relevan untuk menyingkirkan para pegawai KPK.

“Tes Wawasan Kebangsaan, apakah relevan dengan tugas-tugas pokoknya, untuk bertugas di KPK misalnya, saya rasa tidak relevan kalau untuk mengetahui kepribadian seseorang, karakter dan lain sebagainya. Jadi wajar-wajar saja tapi jangan sampai kemudian menjadikan itu sebagai penentu apakah dia fit atau tidak untuk menjadi petugas di KPK,” kata AHY dalam keterangannya, Minggu (30/5).

Putra sulung Presiden RI keenam Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) itu menyatakan, Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah menegaskan agar TWK tidak menjadi dasar penyingkiran para pegawai KPK. “Saya dengar presiden juga sudah menyampaikan bahwa itu tidak boleh menjadi parameter untuk mendiskualifikasi siapapun apalagi kemudian di modifikasi alasannya, seolah-olah karena alasan tersebut tetapi ada alasan lain,” beber AHY. “Nah ini tidak boleh. Pada akhirnya akan mengetahui, kebenaran akan terkuak. Saya selalu meyakini kebenaran cepat atau lambat akan mencari jalannya sendiri, begitu pula dengan keadilan,” imbuhnya.

AHY menyampaikan, keluarga besar partai Demokrat ingin meyakinkan agar lembaga-lenbaga penegak hukum bisa menjadi role model bagi masyarakat. Sehingga masyarakat juga bisa menilai bahwa ada harapan terhadap kemajuan Indonesia, terhadap institusi-instusi yang memang harus menjalankan tugas-tugas yang tidak mudah untuk menegakan kebenaran dan juga keadilan.

Bagikan berita ini:
7
7
7
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar