Gembira Nusantara

Rabu, 2 Juni 2021 08:48

Disway

Baru sekarang saya tahu antibodi tidak otomatis melindungi. Prof Nidom sudah melakukan penelitian khusus. Yakni terhadap mereka yang sudah menjalani vaksinasi konvensional.

Pemeriksaan itu dilakukan kepada orang yang sudah 1 bulan menjalani vaksinasi kedua.

“Hasilnya ada 3 kelompok,” ujar Prof Nidom.

Yakni: 1) Kelompok yang punya antibodi sekaligus punya daya protektif. 2) Kelompok yang punya antibodi, tapi tidak punya daya protektif. 3) Kelompok yang tidak punya antibodi yang otomatis tidak ada daya protektifnya.

“Kelompok 2 dan 3 itu rawan untuk terinfeksi kembali,” ujar Prof Nidom.

Memiliki antibodi, ujarnya, belum tentu tidak terinfeksi. “Yang menentukan itu antibodi yang protektif,” katanya.

Vaksin untuk Covid, katanya, seharusnya vaksin yang sekaligus bisa menangkal virus. “Virus Covid itu berbeda dengan virus Flu atau flu burung,” ujar Prof Nidom. “Virus flu burung itu berhenti di paru-paru. Virus flu biasa berhenti di saluran pernapasan,” ujar Prof Nidom. “Sedang virus Covid beredar ke seluruh tubuh melalui peredaran darah,” ujarnya. “Itulah yang membuat pemilik komorbid dalam bahaya,” tambahnya.

Melihat hasil pemeriksaan yang begitu menggembirakan, saya pun ingin memeriksakan diri ke Lab Molekular Prof Nidom. Meski bukan objek penelitian saya kan juga menjalani VakNus bersama para relawan itu. Saya penasaran juga.(Bersambung)

Bagikan berita ini:
4
8
5
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar