Musisi Bisa Tidur Tenang, Hak Royalti Lagu Kini Diatur di PP Nomor 56

Selasa, 22 Juni 2021 14:03

FAJAR.CO.ID, JAKARTA– Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 56 Tahun 2021 terkait Pengelolaan Royalti Hak Cipta Lagu dan/atau Musik berpihak kepada musisi sepenuhnya. Melalui PP ini, pemerintah dapat memastikan para musisi tanah air mendapatkan hak royalti dari karya lagu yang telah dibuat ketika digunakan untuk keperluan yang masuk kategori komersialisasi oleh pihak lainnya.

“Pokoknya musisi harus betul-betul dapat royalti, karena ternyata uangnya dari royalti sangat besar,” kata Dirjen Kekayaan Intelektual Kemenkumham RI Freddy Harris pada Diskusi Media (Dismed) Forum Merdeka Barat 9 (FMB9) yang digelar secara virtual bertajuk “Royalti Musik, Hak Siapa? pada Senin (21/6/2021).

Mekanismenya, lanjut dia, setiap karya lagu yang digunakan dalam kegiatan komersial dalam bentuk digital maupun analog akan dibebankan sejumlah royalti. Besaran beban di atas, disesuaikan dengan jumlah penggunaan karya lagu dalam kegiatan komersial tersebut.

Makin sering digunakan oleh pihak lain, maka semakin banyak royalti yang akan didapatkan oleh pencipta lagu tersebut. Begitu juga sebaliknya.

Seiring dengan perkembangan jaman saat ini, adanya peraturan PP Nomor 56/2021 akan menambah finansial para musisi ketika lagunya digunakan dalam berbagai platform aplikasi di ruang digital.

“Saya lihat musisi Pongky Barata dengan judul lagu “Aku Milikmu Malam Ini” digunakan kegiatan komersil dan disaksikan oleh sebanyak 4,86 juta penonton itu harusnya dapat banyak, dibandingkan dengan lagu yang tidak mendapat banyak penonton,” tuturnya.

Bagikan berita ini:
4
4
8
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar