Terjadi Lonjakan Covid-19 di Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa Tegaskan Tidak Ada Opsi Lockdown

Selasa, 22 Juni 2021 22:03

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa (dok JawaPos.com)

FAJAR.CO.ID, SURABAYA – Gubernur Jawa Timur (Jatim) Khofifah Indar Parawansa menyatakan tidak akan menerapkan opsi lockdown skala besar di wilayahnya, meski terjadi lonjakan kasus Covid-19.

“Enggak ada (opsi lockdown,red),” kata Gubernur Khofifah di Gedung Negara Grahadi, Selasa (22/6).

Menurut dia, Pemprov Jatim akan menerapkan lockdown berbasis mikro. Hal itu pun telah diterapkan di sejumlah pemukiman warga di Kota Pasuruan dan Malang.

“Jadi, satu gang di-lockdown, beberapa rumah,” ucap Kfofifah.

Untuk saat ini, PPKM Mikro mulai dilakukan pengetatan kembali di sejumlah daerah yang mengalami lonjakan kasus corona.

Misalnya, di wilayah dengan zona merah dan oranye Beberapa daerah sudah memberlakukannya, mulai Kota Pasuruan, Malang, Ngawi, Kabupaten dan Kota Mojokerto, serta Kabupaten dan Kota Madiun.

“Kalau ada pengetatan, ada jam malam. Nah, penegakannya di kabupaten kota. Kami juga selalu berkoordinasi terus dengan 38 kabupaten kota,” kata Gubernur Khofifah.

Berdasarkan data Satgas Penanganan Covid-19 Jatim, per 21 Juni tercatat jumlah kumulatif kasus positif di provinsi itu mencapai 164.267 kasus.

Sebanyak 4.808 di antaranya merupakan kasus aktif, 147.272 orang sembuh, dan 12.187 orang meninggal dunia.

Sementara di Kabupaten Bangkalan, Madura, saat ini menjadi daerah dengan kasus aktif tertinggi di Jatim.Kabupaten itu memiliki 941 kasus aktif. Sebanyak 19 pasien di antaranya diketahui terinfeksi varian Delta. (jpnn/fajar)

Bagikan berita ini:
7
5
6
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar