Gajah Mufarraqah

Kamis, 1 Juli 2021 08:30

Disway

Oleh: Dahlan Iskan

INI bukan soal meme mahasiswa BEM UI dan UGM. Itu sangat serius. Ini soal sepele: soal gajah tanpa Mada.

Gajah-gajah itu meninggalkan kampus mereka. Pertanyaannya: ke mana rombongan gajah itu akan pergi. Mengapa mereka pergi. Lebih serius lagi: apakah ada represi di kampus mereka sehingga mereka pergi.

Jumlah rombongan gajah itu 15 ekor. Mereka terus berjalan beriringan ke arah utara. Pemerintah komunis Tiongkok tidak merepresi mereka. Gajah-gajah itu dibiarkan saja. Ke mana pun mereka melangkah tidak dihalangi.

Pemerintah hanya memonitor pergerakan itu. Termasuk dari udara. 24 jam sehari. Dengan teknologi modern. Termasuk mengerahkan 14 buah drone.

Dari drone itu filmnya diunggah secara live. Disiarkan luas oleh medsos. Jadilah tontotan serial live yang mendemamkan di masyarakat. Tiap saat siaran live ini menjadi gunjingan di medsos.

Begitu jauh mereka melangkah. Sampai HUT ke-100 Partai Komunis Tiongkok tanggal 1 Juli, sudah 500 Km rombongan gajah itu melakukan perjalanan.

Lebih sebulan lalu mereka meninggalkan habitat asal di dekat perbatasan Myanmar. Menuju Utara. Terus ke Utara.

Siaran live itu berubah menjadi menegangkan ketika 15 gajah tersebut mendekati area perkampungan penduduk. Kian dekat. Tambah dekat. Ada kekhawatiran: jangan-jangan mereka akan mengamuk di kampung itu.

Bagikan berita ini:
1
7
1
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar