Pemakaman Jenazah Covid-19 Harus Antre 20 Jam, Eri Cahyadi Mengaku Sedih

Jumat, 2 Juli 2021 22:55

ILUSTRASI: Petugas memakamkan jenazah Covid-19 di TPU Bambu Apus, Jakarta. Pemerintah Provinsi DKI Jakarta membuka lahan...

FAJAR.CO.ID, SURABAYA – Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi mengaku mendapat banyak laporan bahwa ada warga meninggal dunia harus mengantre selama 20 jam untuk dimakamkan sesuai protokol Covid-19.

Guna mengantisipasi hal itu, pihaknya telah mengerahkan pekerja membuat peti mati dengan jumlah banyak agar tak terjadi antrean kembali.

”Aku sedih. Sudah seda (meninggal, red) tetapi harus mengantre,” ujar Eri Jumat (2/7).

Dia menjelaskan kendala yang membuat jenazah Covid-19 harus antre sebelum dimakamkan adalah karena keterbatasan petugas pemulasaran dan ketersediaan peti mati.

“Kami buat sendiri, kalau sudah (selesai) langsung dikirim ke TPU Keputih,” katanya.

Sementara itu, Kepala Bidang Bangunan Gedung Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman, Cipta Karya, dan Tata Ruang (DPRKP-CKTR) Iman Krestian menyebut pembuatan peti mati sudah dimulai sejak Jumat (25/6).

“Awalnya dibuat di Makam Peneleh, tetapi karena terbatas dan mobilisasi susah kami pusatkan di sini (Balai Kota Surabaya,red),” ucap Iman.

Melihat angka kematian pasien Covid-19 yang masih tinggi, pihaknya menargetkan pembuatan 100 peti mati per hari. Anggaran tiap satu peti senilai Rp 250 ribu.

“Anggarannya swakelola satgas. Jadi, belanja triplek, kayu. Pekerjanya ada 40 orang. Pembuatannya berdasarkan standar. Jadi, enggak asal bikin,” pungkas Iman. (jpnn/fajar)

Bagikan berita ini:
8
10
1
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar