APBN Defisit Rp947 T karena Penanganan Pandemi

Jumat, 16 Juli 2021 15:54

Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati (Dery Ridwansah/JawaPos.com)

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Penanganan pandemi Covid-19 berdampak pada kinerja APBN. Sepanjang 2020, realisasi APBN mencatat defisit Rp 947,7 triliun.

Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati menyatakan, defisit tersebut setara dengan 6,14 persen terhadap produk domestik bruto (PDB). ”Defisit ini mengalami peningkatan jika dibandingkan dengan periode 2019. Sejalan dengan lebih rendahnya kinerja pendapatan negara akibat perlambatan ekonomi di tengah pandemi Covid-19 disertai kinerja belanja negara yang tetap tumbuh positif,” ujarnya saat penyampaian RUU tentang Pertanggungjawaban atas Pelaksanaan APBN 2020 pada rapat paripurna di DPR kemarin (15/7).

Ani –sapaan karib Sri Mulyani– memerinci, defisit itu diperoleh karena pendapatan atau penerimaan negara sepanjang 2020 hanya Rp 1.647,7 triliun. Di sisi lain, total belanja pemerintah dalam periode yang sama mencapai Rp 2.595,4 triliun. ”Dari belanja ini, kita melihat hasil pembangunan yang nyata dirasakan oleh masyarakat dan manfaaat dari belanja yang langsung membantu masyarakat,” katanya.

Beberapa capaian APBN sepanjang tahun lalu, misalnya, terdapat di bidang kesehatan. Menurut Ani, peran APBN sangat nyata. Selain menjaga 96,7 juta jiwa melalui jaminan sosial yang dibayar pemerintah, 53 juta jiwa pekerja bukan penerima upah dan bukan pekerja juga mendapat bantuan. ”Di perlindungan sosial, APBN memberi 10 juta keluarga penerima manfaat (KPM); kartu sembako ke 19,4 juta KPM; bantuan sembako di Jabodetabek 2,2 juta KPM; dan bantuan sosial tunai non-Jabodetabek 9,2 juta KPM,” ucapnya.

Bagikan berita ini:
9
6
7
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar