Kena Prank ‘Jokowi End Game’, Rocky Gerung: Intelejen Asing Jadi Tahu Kelemahan Negara

Senin, 26 Juli 2021 13:29

Rocky Gerung

FAJAR.CO.ID – Pengamat politik Rocky Gerung memberikan komentarnya terkait tidak jadinya aksi demo Jokowi End Game di depan Istana Kepresidenan Jakarta.

Padahal 3.385 personel TNI-Polri sudah bersiaga di sana.

Menurutnya, kejadian itu membuat pihak-pihak yang ingin mengacaukan keadaan jadi tahu di mana kelemahan negara, baik istana maupun intelijen.

“Itu bahayanya jika istana tak punya koordinasi. Mereka harus tampil lagi ke publik dan mengakui kesalahannya, terutama Mahfud MD,” ujarnya dalam kanal YouTube Rocky Gerung Official, Minggu (25/07/2021).

Rocky menegaskan publik tak akan percaya lagi kepada pemerintah jika kekuasaan saja bisa termakan hoaks.

“Publik jadi tak bisa mempercayai lagi kemampuan Mahfud MD dalam menganalisa keadaan,” ungkapnya.

Menurutnya, kejadian itu memperlihatkan bahwa memang ada yang bolong di istana dan hal tersebut sangat berbahaya.

“Bagaimana mungkin kita mau bertarung dengan intelijen asing jika kemampuannya hanya segini dalam menangani keadaan,” tuturnya.

Rocky menilai bahwa para intelijen asing yang ingin menyerang Indonesia jadi paham bagaimana cara untuk melakukan serangan tersebut.

“Pemerintah saja tak bisa menangani isu semacam itu dan berakhir kena prank,” paparnya.

Bagikan berita ini:
9
10
9
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar