Apriyani Rahayu, Gadis Konawe Peraih Medali Emas Olimpiade, Bakat Ibu hingga Doa Ayah

Rabu, 4 Agustus 2021 12:33

Greysia Polii dan Apriyani Rahayu. (Foto Lintao Zhang / Getty Images)

Melihat anaknya semakin gemar bermain bulu tangkis, Ameruddin kemudian berinisiatif membuatkan sebuah lapangan di belakang rumah mereka. Di lapangan itu, Apriyani bermain bersama teman-teman sebayanya.

Tak disangka, usaha dan dorongan orang tua membuahkan hasil.

Ameruddin mengaku sangat bangga bisa memiliki putri yang mengharumkan nama bangsa dan telah mengukir sejarah bahwa putri daerah Kabupaten Konawe bersama rekannya Greysia Polii yang juga berdarah Minahasa Sulawesi Utara, menjadi juara Olimpiade Tokyo 2020.

Bakat Ibu

Ameruddin kembali bercerita, anaknya yang kini berusia 23 tahun itu mewarisi bakat ibunya yang telah meninggal pada 2015 lalu.

“Karena mama dia (almarhumah Ibu Apriyani) pemain bulu tangkis, tenis meja dengan voli yang dia gemari. Jadi itu bakat dari almarhumah mamanya,” kata Ameruddin.

Amiruddin bercerita, ibunda Apri, Siti Jauhar, mendidik dan menanamkan jiwa berani dan terus bersemangat kepada anaknya sejak kecil.

Bahkan ia menyebut, jiwa yang tangguh dan keras yang ada pada anaknya merupakan keberhasilan didikan mendiang istrinya.

Bagikan berita ini:
1
4
6
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar