Apriyani Rahayu, Gadis Konawe Peraih Medali Emas Olimpiade, Bakat Ibu hingga Doa Ayah

Rabu, 4 Agustus 2021 12:33

Greysia Polii dan Apriyani Rahayu. (Foto Lintao Zhang / Getty Images)

“Tidak ada lain, pokoknya kami mendukung terus. Tapi jangan merasa puas, kalau sudah merasa puas berarti tidak mau lagi berusaha karena sudah puas. Dan kedua jangan sombong. Dua saja itu kuncinya, jangan cepat merasa puas dan jangan sombong,” kata Ameruddin.

Sejak pertama kali cabang olahraga bulu tangkis dimainkan pada Olimpiade yaitu tahun 1992, baru pertama kali nomor ganda putri meraih medali emas. Pada tahun 1992, cabang bulu tangkis menyumbang dua emas dari Susy Susanti dan Alan Budikusuma, kemudian Olimpiade 1996 pasangan Ricky Subagja/Rexy Mainaky (ganda putra) meraih emas.

Pada Olimpiade 2000, ganda putra Chandra Wijaya/Tony Gunawan yang meraih medali emas, dilanjutkan pada Olimpiade 2004 oleh Taufik Hidayat yang meraih medali emas tunggal putra. Pada Olimpiade 2008 pasangan Hendra Setiawan/Markis Kido kembali meraih emas ganda putra, dan Olimpiade 2016 pasangan Tontowi Ahmad/Lilyana Natsir meraih emas nomor ganda campuran.(jpc/fajar0

Bagikan berita ini:
6
4
9
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar