Cantik 2 T

Kamis, 5 Agustus 2021 11:39

Siti Mirza Nuria bersama suami

“Mengapa kok Anda ikut ke Bank Mandiri?” tanya saya pada Si Cantik.

“Siapa tahu uang saya juga bisa cair,” jawab dr Nur lantas tersenyum manis.

“Anda datang ke bank sendirian, diajak polisi, atau diajak Heryanti?” tanya saya lagi.

“Diajak Heryanti,” jawabnya.

Pagi itu Si Cantik ditelepon Heryanti. Untuk diajak ke bank. Uang Si Cantik akan cair hari itu.

Si Cantik naik mobil sendiri ke bank. Heryanti bersama polisi.

Saya tidak bisa membayangkan bagaimana kejiwaan Heryanti saat berangkat ke bank itu. 

Dia tahu polisi akan mencairkan bilyet giro Rp 2 triliun. Dia tahu tidak ada uang di bank itu. Kok dia mau berangkat ke bank. Kok tidak langsung saja bilang: Pak Polisi, tidak usah ke bank, dananya tidak ada. 

Atau sebenarnya dia sudah bilang begitu tapi polisi tetap mengajak dia ke bank. Dengan tujuan memudahkan pemeriksaan kelak.

Bahkan kenapa Heryanti mau menyerahkan bilyet giro itu –kalau dia sendiri tahu bilyet giro itu kosong. Mengapa pula dia mau membubuhkan tanggal pencairan giro bilyet itu, 2 Agustus 2021. Mengapa saat polisi minta bilyet giro itu, Heryanti tidak langsung mengatakan: “maaf Pak Polisi, uang dari Singapura ternyata belum jadi masuk ke rekening saya”.

Bagikan berita ini:
9
7
7
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar