Dulu Tolak Pengadaan Pesawat Kepresidenan, Sekarang Jokowi Malah Ubah Catnya

Kamis, 5 Agustus 2021 11:49

Tampilan baru Pesawat Kepresidenan. Foto: Instagram/@adhimas_aviation

FAJAR.CO.ID, JAKARTA– Presiden Joko Widodo dulu termasuk orang yang tidak setuju dengan pembelian pesawat kepresidenan oleh presiden ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) kala itu.

Pada 2014, sewaktu Jokowi masih menjabat sebagai Gubernur DKI Jakarta, Jokowi mengatakan pembelian pesawat kepresiden merupakan pemborosan anggaran. Menurut dia masih ada kebutuhan prioritas lain seperti pendidikan dan kesehatan.

“Masih banyak kebutuhan yang mendasar. Salah satu kebutuhan mendasar negara kita adalah pendidikan dan kesehatan. Itu yang harus dipenuhi,” kata Jokowi saat menyambangi Markas Besar Barisan Relawan Jokowi Presiden (Mabes Bara JP), di Cipinang Cempedak, Jatinegara, Jakarta Timur, pada Oktober 2014 silam.

Selain Jokowi, penolakan pembelian pesawat presiden juga datang dari Fraksi PDI Perjuangan yang diketuai Tjahjo Kumolo.

Dia mengatakan bahwa bukan waktu yang tepat untuk membeli pesawat baru karena negara banyak membutuhkan dana untuk membantu korban bencana. Selain itu, negara juga masih menanggung utang yang sangat besar.

“Alasan pemerintah bahwa pesawat lama sudah tidak layak beroperasi karena mengalami keretakan menurut saya tidak dapat diterima,” ujarnya waktu itu.

Namun kini, pesawat kepresidenan yang dibeli di era SBY itu, dicat ulang merubah warna menjadi merah putih. Biaya pengecatan itu diperkirakan mencapai Rp2 miliar.

Partai Demokrat menyayangkan itu. Sebab, di tengah pandemi pemerintah seharusnya fokus para masalah prioritas. Cat pesawat bukan hal yang urgen saat ini.

“Dulu Jokowi menolak pesawat kepresidenan yang dibeli SBY. Katanya, “pendidikan dan kesehatan” lebih perlu perhatian. Kini, saat Indonesia darurat kesehatan, Jokowi memakai duit negara untuk mengubah cat pesawat yang ditolaknya. Seolah warna cat lebih mendesak dari nyawa rakyat,” tulis Rachlan Nashidik di akun Twitternya.

Pesawat kepresidenan jenis Boeing Business Jet 2 (BBJ2), itu dibeli seharga Rp 840 miliar. Tiba di Bandara Halim Perdanakusuma pada april 2014. Artinya hanya dinikmati SBY pada masa 6 bulan.

Pesawat mewah itu berjenis Boeing Business Jet 2 Green, memang untuk VVIP baik dari segi kenyamanan maupun keselamatan.

Pesawat dipesan ke pabrikan Boeing di Seattle, Amerika Serikat tahun 2012 lalu. Harganya USD 91,2 juta, dengan kurs saat itu nilainya Rp 820 miliar.

Saat pertama kali isu ini mengemuka tahun 2011, sempat jadi polemik.

Kapasitas bahan bakar 39.539 liter. Mampu terbang hingga 10.334 kilometer, melintasi benua. Kecepatan maksimal 0,85 mach di ketinggian 41.000 kaki. (fin/fajar).

Bagikan berita ini:
1
10
5
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar