Yusril Ihza Mahendra Ingatkan Pemerintah untuk Merapikan Data Kematian akibat Covid-19

Kamis, 12 Agustus 2021 19:33
Yusril Ihza Mahendra Ingatkan Pemerintah untuk Merapikan Data Kematian akibat Covid-19

Pakar Hukum Tata Negara, Yusril Ihza Mahendra.

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Ketua Umum Partai Bulan Bintang (PBB) Yusril Ihza Mahendra mengingatkan pemerintah untuk segera menetapkan batas waktu dalam merapikan data kematian akibat COVID-19.

Pasalnya, data terkait jumlah korban yang meninggal dunia akibat COVID-19 hingga saat ini masih simpang siur. Yusril menyatakan pandangannya menanggapi penjelasan pemerintah melalui Juru Bicara Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Jodi Mihardi.

Jodi meluruskan pernyataan Menko Marves Luhut Panjaitan terkait data kematian. Luhut sebelumnya menyebut pemerintah akan menghapus data kematian sebagai indikator penanganan Covid-19, sehingga menimbulkan berbagai kritik.

Jodi Mihardi kemudian mengatakan data kematian tidak dihapus dari indikator asesmen level PPKM, tetapi akan dirapikan karena seringkali tidak akurat.

Kalau sudah dirapikan, indikator kematian akan diinput lagi dalam menentukan level PPKM. “Namun, sampai kapan perapian data itu akan dilakukan tidak dijelaskan oleh pemerintah. Padahal, data kematian ini sangat penting,” ujar Yusril dalam keterangannya, Kamis (12/8).

Menurut pakar hukum tata negara ini, data kematian akibat Covid-19 bukan sekadar hal teknis sebagai indikator dalam menentukan level PPKM.

Bagikan berita ini:
8
3
4
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar