Amerika Serikat Bersedia Bantu Warga Afghanistan, Tidak dengan Taliban

Minggu, 5 September 2021 13:07

Rakyat Afghanistan beraktivitas, sementara anggota Taliban mengawasi (Reuters)

FAJAR.CO.ID — Kongres Amerika Serikat kemungkinan akan membiayai PBB dan badan-badan lain untuk memberi bantuan kemanusiaan kepada rakyat Afghanistan. Namun, tidak melalui pemerintah baru pimpinan Taliban.

AS telah menjadi salah satu penyumbang besar Afghanistan sejak menginvasi negara itu untuk menumbangkan Taliban pada 2001. Mereka mencurahkan dana sekitar USD 130 miliar (Rp1.852,7 triliun) untuk keamanan, pemerintahan, pembangunan, dan bantuan kemanusiaan.

Para asisten anggota kongres dari Partai Demokrat mengatakan para legislator hampir pasti akan memberi bantuan kemanusiaan kepada pengungsi dan warga Afghanistan yang terlantar, namun tidak kepada pemerintahnya, setidaknya untuk saat ini.

“Akan menjadi sulit untuk meyakinkan anggota Kongres melakukan sesuatu yang terkesan mendukung pemerintah Taliban,” kata seorang asisten anggota senior Senat Demokrat.

Dia menyebut anggota Kongres enggan mendukung sebuah pemerintahan yang menjadi laknat bagi rakyat. Seorang asisten anggota senior Senat Republik menyuarakan hal serupa.

“Anggota Republik pasti tidak akan mendukung pemberian dana kepada Taliban,” kata asisten tersebut.

Bagikan berita ini:
1
6
8
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar