Santri Tewas Dianiaya Senior, Ponpes Al Furqon Prabumulih Serahkan Ini ke Polisi

Rabu, 8 September 2021 17:31

Ibu korban saat melapor ke SPKT Polres Prabumulih. Foto: dok palpos.id

FAJAR.CO.ID, PRABUMULIH – Pihak pondok pesantren (Ponpes) Al Furqon Prabumulih, Rambang Kapak Tengah, mengakui terkait kabar salah satu santrinya tewas diduga akibat dianiaya senior kelas.

Kepala Bidang Pendidikan Ponpes Al Furqon Zahyud menuturkan pihaknya telah menyerahkan barang bukti yang dibutuhkan aparat kepolisian dalam penyidikan kasus tersebut.

“Semua (bukti, red) telah kami serahkan, termasuk rekaman CCTV yang ada di lokasi kejadian,” ungkap dia.

Zahyud juga menegaskan ponpes Al Furqon telah berkomitmen tidak boleh ada aksi kekerasan dalam lingkungannya. Namun, ketika ditanya mengenai kronologis kejadian, Zahyudi enggan berkomentar.

“Untuk lebih jelas silakan ke polres saja,” ucapnya mengakhiri pembicaraan.

Diberitakan sebelumnya, Masnawati merupakan ibu korban melapor ke SPKT Polres Prabumulih, pada Selasa (7/9), terkait kejadian yang menimpa anaknya.

Dalam laporannya, Masnawati menuturkan jika anaknya berinisial K tewas diduga akibat dianiaya kakak kelasnya.

Menurut Masnita, akibat aksi penganiayaan tersebut anaknya mengalami luka lebam dan bengkak di bagian mata, perut, dan lengan tangannya.

Bagikan berita ini:
10
1
2
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar