Aset Miliaran Dolar Milik Afghanistan Dibekukan, PBB Peringatkan Kemerosotan Ekonomi

Jumat, 10 September 2021 18:17

Rakyat Afghanistan beraktivitas, sementara anggota Taliban mengawasi (Reuters)

FAJAR.CO.ID, NEW YORK – Perserikatan Bangsa-Bangsa memperingatkan pada Kamis (9/9) bahwa pembekuan miliaran dolar aset Afghanistan untuk menjauhkan mereka dari tangan Taliban pasti akan memicu kemerosotan ekonomi yang parah.

Pembekuan dana, kata PBB, juga dapat mendorong jutaan lebih banyak warga Afghanistan ke dalam kemiskinan dan kelaparan.

Utusan khusus PBB untuk Afghanistan Deborah Lyons, mengatakan perlu ditemukan cara agar uang cepat mengalir ke negara itu untuk mencegah kehancuran total ekonomi dan tatanan sosial.

Taliban Lyons juga mengingatkan bahwa perlu dipastikan dana tersebut tidak disalahgunakan oleh Taliban. Ia mengatakan kepada Dewan Keamanan PBB bahwa Afghanistan bisa mundur beberapa generasi.

“Ekonomi harus dibiarkan bernapas selama beberapa bulan lagi, memberi Taliban kesempatan untuk menunjukkan fleksibilitas dan keinginan tulus untuk melakukan hal-hal yang berbeda kali ini, terutama dari perspektif hak asasi manusia, gender, dan kontraterorisme,” kata Lyons kepada dewan yang beranggotakan 15 negara itu.

Sebagian besar aset bank sentral Afghanistan senilai 10 miliar dolar AS (sekitar Rp 145 triliun) diparkir di luar negeri. Aset-aset itu dianggap sebagai instrumen kunci bagi Barat untuk menekan Taliban.

Bagikan berita ini:
9
5
8
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar