Keras! Amien Rais Serukan Perlawan Terhadap Oligarki dan Kezaliman

Sabtu, 11 September 2021 12:30

Ketua Majelis Syura Partai Ummat, Amien Rais

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Ketua Majelis Syura Partai Ummat, Amien Rais melontarkan pernyataan pedas terkait kondisi bangsa saat ini yang katanya sedang carut marut baik dari sisi sosial, ekonomi, politik, ekonomi, hingga hukum.

Amien Rais mengatakan dengan disahkannya Partai Ummat sebagai partai politik yang memiliki legalitas di muka hukum dan negara, maka partai yang didirikannya itu akan berusaha keras sekuat tenaga jiwa dan raga membuat demokrasi tidak merosot berubah menjadi oligarki politik dan oligarki ekonomi.

“Partai Ummat berusaha keras agar demokrasi kita tidak merosot berubah menjadi oligarki politik dan oligarki ekonomi. Pasalnya oligarki hanya menghasilkan sebagian rakyat yang terinjak-injak martabatnya dan didera dengan kemiskinan yang memilukan,” kata Amien Rais Amien di kanal YouTube Amien Rais Official, Sabtu (11/9/2021).

Dikatakan, kaum oligarki saat ini makin lama makin kuat mencengkeram Republik Indonesia.

“Sesungguhnya bangsa ini tengah menghadapi masalah sosial, ekonomi, politik, ekonomi, hukum bahkan moral di negara kita, dewasa ini sesungguhnya semakin berat. Karena cengkeraman oligarki politik dan ekonomi serta himpitan mafia di segala bidang kehidupan itu justru semakin berat,” tegasnya.

Dalam tausyah tersebut, Mantan Ketua MPR RI menyerukan kepada seluruh kader dan simpatisan Partai Ummat bahwa perjuangan memang memerlukan keteguhan, kesabaran akan menghadapi berbagai macam cobaan, ujian, godaan yang sifatnya segala macam.

“Jadi marilah, saudara-saudaraku semua pengurus atau pimpinan serta kader, anggota, simpatisan Partai Ummat hendaknya bersatu padu dan bekerja sama dengan anak-anak bangsa yang lain yang searah dengan tujuan kita, yang sudah dikatakan tadi oleh Ketua Umum, jangan sampai kita yang anak-anak bangsa tetap tidak pudar dan tidak padam kecintaannya kepada NKRI ini sampai kemudian melempem, kemudian menjadi tidak berhasil,” papar Amien.

Ia kemudian mengutip ungkapan bapak proklamator, Bung Karno. “For a Fighting Nation, There’s No Journey’s End”.

“Jadi bagi bangsa pejuang tidak ada kata berhenti. Terus saja istamiru, istimror terus sampai akhirnya Insya Allah kita mencapai kecemerlangan, kegemilangan, keberhasilan buat anak-anak bangsa semuanya. Bagi bangsa pejuang, tidak ada kata berhenti. Terus hingga meraih kegemilangan. Lawan kezaliman,” pungkasnya. (dra/fajar)

Bagikan berita ini:
6
1
7
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar