Amandemen UUD 1945, Ahmad Doli Kurnia Sebut Tiga Kelompok

Rabu, 15 September 2021 22:21

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Wakil Ketua Komisi II DPR RI Ahmad Doli Kurnia menyebut amendemen sesuatu yang biasa karena diatur dalam UUD 1945. Dari situ, perubahan konstitusi bukan hal yang diharamkan.

“Jadi, bukan sesuatu yang tidak mungkin atau tidak boleh. Melakukan amendemen sesuatu yang konstitusional,” kata Doli saat diskusi daring membahas amendemen UUD 1945 yang diselenggarakan DPP Barisan Muda Kosgoro, Rabu (15/9).Menurut legislator Fraksi Partai Golkar itu, amendemen pada prinsipnya demi menghidupkan Pokok-pokok Haluan Negara (PPHN). Doli melihat PPHN memiliki semangat memperkuat institusi MPR.

“Jadi, amendemen ini didorong untuk memperkuat posisi MPR yang bisa menunjukkan peran dan fungsinya,” ucap dia.Namun, kata legislator daerah pemilihan (Dapil)III Sumatera Utara itu, ada tiga kelompok di publik menyikapi amendemen demi menghidupkan PPHN.

Ada kelompok yang tegas menolak PPHN karena menganggap sistem kenegaraan sekarang sudah cukup baik.

Pandangan kedua adalah yang memandang amendemen perlu dilakukan untuk mengembalikan UUD 1945 sebelum diamendemen.

Bagikan berita ini:
4
6
8
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar