Penyerang Ulama Kerap Berstatus Orang Gila, Wakil Ketua UmuM MUI Bilang Tidak Bisa Diterima

Rabu, 29 September 2021 23:01

Wakil Ketua Umum MUI Muhyiddin Junaidi menanggapi kasus penyerangan terhadap ulama yang belakangan kerap terjadi. Foto: ANTARA/Muhammad Zulfikar

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Wakil Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Muhyiddin Junaidi menanggapi kasus penyerangan terhadap ulama yang belakangan kerap terjadi.

Hal itu disampaikan Muhyiddin dalam sebuah diskusi online di akun Gelora TV di Youtube, Rabu (29/9).

Muhyiddin mengaku sedih karena beberapa pelaku kasus penyerangan ulama kerap disebut berstatus orang dalam gangguan jiwa (ODGJ).

“Sedihnya, kan, kita kalau selalu ya pelakunya adalah setelah diperiksa oleh polisi katanya orang gila,” kata Muhyiddin.

Muhyiddin pun heran seorang ODGJ bisa menentukan siapa yang akan diserangnya.

“Bagaimana orang gila? orang gila, kok, bisa menentukan sasaran orang yang akan dibacok dan orang yang akan dibunuh. Bagaimana itu? tidak bisa diterima,” ujar Muhyiddin.

Muhyiddin pun meminta pihak kepolisian untuk transparan dalam menangani kasus penyerangan terhadap ulama.

Jika pengusutan kasus tersebut dilakukan secara sembunyi-sembunyi, maka bisa menimbulkan kecurigaan lebih luas oleh masyarakat.

“Jangan-jangan ini adalah permainan oknum tertentu. Mungkin saja ini sengaja dilakukan untuk mengalihkan publik opini dari sesuatu yang sangat berbahaya,” ujar Waketum MUI Muhyiddin. (jpnn/fajar)

Bagikan berita ini:
5
9
9
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar