Pelajar Disetrum dan Diinjak Oknum Polisi, Keluarganya Melapor ke Polda

Rabu, 6 Oktober 2021 22:57

MR, pelajar yang mengaku disetrum dan dipatahkan kakinya oleh oknum polisi. Foto: Dok pribadi untuk radarbali.id

FAJAR.CO.ID, BALI — Seorang pelajar berinisial MR, 14, yang mengaku korban kebrutalan oknum polisi resmi melapor ke Polda Bali, Rabu (6/10).

Dalam laporan tersebut korban mengaku disetrum dan kakinya dipatahkan oleh oknum polisi.

Kuasa hukum keluarga korban, AKBP (Purn) Joni Lay, membenarkan bahwa pihaknya telah membuat laporan polisi.

Joni mengatakan laporan penganiayaan yang dialami MR, bocah kelas III SMP, itu sebenarnya sudah dilakukan atau dilayangkan, Selasa (5/10). Namun, laporan itu diurungkan lantaran MR harus dibawa ke RS untuk kontrol kesehatan dan kakinya yang patah akibat penganiayaan tersebut.

“Ya, karena jadwal kontrol sehingga, Rabu pagi (hari ini) kami lapor ke SPKT (Polda Bali) terkait tindak pidana penganiayaan,” jelas Joni. Baca Juga:

Sekadar diketahui, sebelumnya kasus dugaan penganiayaan ini sudah dilaporkan ke Bidang Propam Polda Bali.

Kasus laporan etik kepolisian ini masih bergulir di Propam. Bahkan, sudah melakukan pemeriksaan saksi, olah TKP, dan mendapatkan salinan rekaman CCTV di dekat kejadian khususnya di Restoran The Hub, Jalan By Pas Ngurah Rai, Sanur, Denpasar.

Bagikan berita ini:
3
1
6
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar