Bhima Yudhistira Nilai Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung Berpotensi Merugikan APBN Baik Jangka Panjang dan Pendek

Senin, 11 Oktober 2021 11:38
Bhima Yudhistira Nilai Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung Berpotensi Merugikan APBN Baik Jangka Panjang dan Pendek

Pengamat Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Bhima Yudhistira-- jawa pos

“Lalu dengan target defisit APBN di bawah tiga persen pada 2023, pertanyaan besarnya dana kereta cepat mau ambil dari pos belanja mana? Pasti ada belanja prioritas yang digeser untuk kereta cepat,” ungkap Bhima.

Bhima mengingatkan efek jangka panjangnya subsidi untuk operasional kereta cepat bisa sangat mahal. Gambarannya sederhana, lanjut Bhima, biaya proyek bengkak, sementara yang memakai kereta cepat kan kalangan menengah atas karena ga mungkin tiket nya murah.

Dia menyebut di situlah titik proyek yang dipaksakan berjalan, akhirnya jadi beban bagi belanja pemerintah dan masyarakat.

Bhima juga mempertanyakan apakah masyarakat yang bayar pajak ke pemerintah rela uangnya digunakan untuk subsidi kereta cepat. “Opsi terbaik adalah terminasi proyek sebelum tingkat kerugian membengkak,” tegas Bhima.Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung menyedot dana yang tak main-main, sekitar Rp 27 triliun. Namun, kini proyek itu bakal disuntik PMN oleh pemerintah melalui APBN.

Sejumlah hal menyebabkan dana mengalir begitu banyak, salah satunya adalah alasan sulitnya cash flow dari PT Wijaya Karya (Persero) Tbk akibat pandemi.

Bagikan berita ini:
5
7
3
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar