Satgas Covid-19 Sebut Angka Testing Kasus Virus Corona Menunjukkan Peningkatan

Rabu, 13 Oktober 2021 09:08

Wiku Adisasmito. Foto: Muchlis Jr - Biro Pers Sekretariat Presiden

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Satgas Penanganan Covid-19 menyatakan angka pengetesan atau testing kasus virus corona di Indonesia menunjukkan peningkatan yang konsisten selama empat minggu berturut-turut.

Data Satgas Covid-19 per 10 Oktober 2021 memperlihatkan jumlah orang yang diperiksa dalam seminggu terakhir mencapai 1.203.873. Dari jumlah itu, persentase orang positif Covid-19 hanya 0,71 persen.

“Tentunya ini adalah perkembangan yang sangat baik dengan tingginya jumlah orang yang diperiksa,” kata Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito di Graha BNPB, Jakarta, Selasa (12/10).

Menurut Wiku, testing merupakan hal penting dalam penanganan Covid-19. “Maka kasus Covid-19 di Indonesia pun dapat segera terdeteksi dan tidak dibiarkan makin menular,” tuturnya.

Ada dua metode yang digunakan dalam pemeriksaan Covid-19 di tanah air. Pertama ialah deteksi materi genetik virus atau nucleic acid amplification test (NAAT), seperti PCR dan tes cepat molekuler (TCM).

Tes sebagai standar utama pemeriksaan dan penegakan diagnosis Covid-19 itu digunakan untuk pasien positif, orang yang diduga terinfeksi (suspect), kontak erat, dan untuk memenuhi syarat tertentu bagi pelaku perjalanan.Adapun metode kedua untuk tes itu ialah deteksi antigen. Tes rapid antigen lebih sering digunakan sebagai screening atau penyaringan awal maupun syarat untuk beberapa aktivitas sosial-ekonomi, termasuk pelaku perjalanan.Meski demikian, deteksi NAAT tetap merupakan standar utama. Oleh karena itu, penegakan diagnosis tes antigen untuk pasien maupun kontak erat perlu dilengkapi dengan tes NAAT jika tersedia. “Agar hasilnya makin akurat,” tutur Wiku.

Bagikan berita ini:
3
9
6
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar