Marak Mafia Tanah, LPSK Pertanyakan Kinerja BPN

Sabtu, 23 Oktober 2021 10:37
Marak Mafia Tanah, LPSK Pertanyakan Kinerja BPN

Ketua LPSK Hasto Atmojo Suroyo

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) mendukung langkah yang diambil pemerintah dalam memerangi aksi mafia tanah di Indonesia.

Menurutnya, konflik sengketa atau perebutan lahan yang kerap terjadi saat ini, merupakan bom waktu dari persoalan yang tidak diselesaikan secara serius di masa lalu.

Ketua LPSK Hasto Atmojo Suroyo meminta seluruh pemangku kepentingan seperti Kementerian ATR/BPN dan Kepolisian dapat meningkatkan sinergi dan bekerja lebih serius untuk menjawab kritik kencang yang belakangan muncul di ruang publik.

Selain itu kata dia, perlu ada upaya perbaikan yang progresif yang berfokus pada upaya memberantas mafia tanah.

Menurut Hasto, sebetulnya langkah Presiden menjadikan Badan Pertanahan Nasional (BPN) setingkat kementerian serta menggabungkannya dengan urusan tata ruang sudah tepat.

Namun sayangnya, belum ada catatan prestasi BPN yang cukup siginifikan dalam sejak pelembagaan itu berjalan, yang menunjukan kesungguhan pemberantasan mafia tanah ini.

Lebih lanjut Hasto mengatakan, persoalan tanah saat ini bukan hanya terjadi pada di daerah, namun juga muncul di perkotaan, banyak tanah yang tidak termanfaatkan bahkan pada area bisnis di Jakarta akibat sengketa kepemilikan.

Bagikan berita ini:
10
2
3
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar