Dana PEN Dialihkan ke Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung, Jubir Muda PAN: Drakula Pengisap Darah bagi APBN

Selasa, 9 November 2021 12:46
Dana PEN Dialihkan ke Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung, Jubir Muda PAN: Drakula Pengisap Darah bagi APBN

Pekerja menyelesaikan proyek kereta cepat Jakarta-Bandung di Pondok Gede, Jakarta, Minggu (19/4).

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Politikus muda Partai Amanat Nasional (PAN), Dimas Prakoso Akbar ikut menyoroti penganggaran dana PEN untuk BUMN dan lembaga yang langsung diawasi negara.

Dia mengatakan dana PEN seharusnya difokuskan untuk sektor kesehatan, pendidikan, pariwisata, UMKM dan perpajakan.

Ia lebih menyoroti kucuran dana PEN tersebut untuk proyek kereta cepat Jakarta-Bandung (KCJB) yang menurutnya kurang tepat.

“Kereta cepat adalah proyek yang tidak memiliki urgensi namun memaksakan sumberdaya negara dikerahkan untuk eksistensinya,” tulisnya melalui akun twitternya @dimasakbarz.

Dimas menyebut, dengan memaksakan mobilisasi sumberdaya negara demi eksistensi kereta cepat, publik semakin bertanya-tanya.

“Proyek kereta cepat ini UNTUK SIAPA ? Kenapa sangat-sangat dipaksakan padahal nggak ada urgensi dan relevansinya dengan kebutuhan masyarakat,” sambungnya.

Lebih jauh dia mengatakan, proyek ini selain memiliki pendanaan yang membengkak kini mulai menyedot dana PEN yang seharusnya digunakan untuk fokus pemulihan ekonomi ditengah pandemi.

“Proyek kereta cepat semakin menegaskan keberadaannya bagaikan ‘drakula pengisap darah’ bagi APBN,” imbuhnya.

Bagikan berita ini:
7
5
3
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar