Jenderal Andika Perkasa Tak Inginkan Pendekatan Militer di Papua, Polri Merespons Begini

Rabu, 10 November 2021 11:07
Jenderal Andika Perkasa Tak Inginkan Pendekatan Militer di Papua, Polri Merespons Begini

Tangkapan layar video saat Jenderal Andika menggebrak meja.

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Calon Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa menginginkan ada pendekatan berbeda dalam penanganan konflik Papua. Dia tak mau mengedepankan pendekatan militer seperti peperangan, melainkan pendekatan sosial yang humanis.

Menanggapi itu, Mabes Polri menyatakan juga tengah menyusun pola terbaik dalam menangani masalah di Papua. Sinergitas dengan TNI akan tetap berlanjut untuk menciptakan situasi yang kondusif.

“Kita akan koordinasi lanjut nanti dengan TNI untuk susun pola yang terbaik selesaikan Papua,” kata Asops Kapolri Irjen Pol Imam Sugianto saat dikonfirmasi, Rabu (10/11).

Imam mengatakan, Satgas Nemangkawi masih memiliki masa kerja sampai Desember 2021. sejauh ini Satgas masih bekerja sesuai standar operasi awal hingga masa tugasnya berakhir.

Pola operasi baru akan ditentukan pada awal Januari 2022 saat masa operasi satgas diperpanjang. “Tentunya dengan pola yang akan kita rumuskan Desember nanti bersama TNI,” imbuh Imam.

Diketahui, Komisi I DPR menyetujui Andika Perkasa untuk menjadi Panglima TNI menggantikan Marsekal Hadi Tjahjanto yang akan pensiun pada November 2021 ini. Hal tersebut disampaikan oleh Ketua Komisi I DPR Meutya Hafid usai melakukan uji kepatutan dan kelayakan atau fit and proper test terhadap Andika Perkasa.

Bagikan berita ini:
8
10
5
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar