Sebut Musibah Besar Terpilihnya Gus Yahya Jadi Ketum PBNU, Novel Bamukmin: Sangat Sarat Sepilisnya

  • Bagikan

FAJAR.CO.ID, JAKARTA– Yahya Cholil Staquf akrab disapa Gus Yahya, terpilih sebagai Ketua Umum PBNU periode 2021-2026.

Wasekjen PA 212 Novel Bamukmin memberikan tanggapan terkait hal tersebut. Novel Bamukmin menyebut NU telah mendapat musibah atas terpilihnya Gus Yahya.

“Innalillahi wa innailaihi rojiun NU telah mendapat musibah yang besar, yaitu krisis kepemimpinan karena yang menjadi Ketum PBNU saat ini bisa dirasakan,” ujar Novel.

Novel menilai sosok Gus Yahya sangat jauh dari nilai-nilai Islam yang rahmatan Lil Alamin dan sangat berbahaya buat keutuhan umat Islam.

“Karena (Gus Yahya) sangat kental dengan sarat paham sepilisnya yang sesat mengatasnamakan agama dan otomatis mengatasnamakan NU,” ujar Novel.

Padahal, kata Novel masih banyak kiai-kiai NU yang lurus dan istikamah. Namun mereka tergerus oleh kekuatan politik uang yang dimainkan para oknum NU.

“Ormas Islam (NU) ini dalam menentukan pimpinan diduga kuat bermain dengan sogok-menyogok dan diduga melibatkan aseng dan asing kafir,” tegas Novel.

Novel pun yakin ke depannya Indonesia akan semakin dibuat gaduh dan terpecah belah demi kepentingan para pemodal. Dilansir dari Jpnn. Jumat, 24 Desember 2021.

Untuk itu, umat Islam agar jeli mengambil langkah yang tepat dalam menentukan sikap keagamaannya jangan sampai mengikuti pemimpin yang sesat dan menyesatkan,” pungkas Novel.

  • Bagikan