Peristiwa Tabrakan Diabadikan Warga, 3 Oknum TNI Dipecat dan Terancam Seumur Hidup

  • Bagikan

FAJAR.CO.ID — Kasus kecelakaan lalu lintas yang menewaskan dua sejoli di kawasan Nagreg, Jawa Barat terungkap. Berdasarkan penyelidikan pihak Kepolisian, ternyata kecelakaan itu melibatkan tiga orang Anggota TNI Angkatan Darat.

Sebagaimana diketahui, usai menabrak sepasang kekasih bernama Handi dan Salsabila pada 8 Desember 2021, pelaku yang merupakan oknum TNI AD itu berpura-pura menolong korban dan akan membawanya ke rumah sakit. Namun, alih-alih memberikan pengobatan, para oknum TNI itu justru membuang korban ke Sungai Serayu di wilayah Cilacap, Jawa Tengah.

Beberapa warga yang menyaksikan kejadian tersebut tidak menaruh rasa curiga karena menganggap para pelaku akan membawa korban ke Rumah Sakit. Namun demikian, untungnya ada beberapa warga yang sempat mengabadikan kejadian tersebut, termasuk orang-orang yang berada di dalam mobil Isuzu Panther dengan nopol B 300 Q yang menabrak sejoli.

Selang beberapa lama, kedua orang tua korban tidak menemukan Handi dan Salsabila setelah mencari di seluruh rumah sakit dan puskesmas di sekitar tempat kejadian.

Setelah tiga hari berselang dan pencarian terus dilakukan, akhirnya jasad keduanya ditemukan jauh dari lokasi kejadian. Pada 11 Desember jasad Handi ditemukan di Sungai Serayu, Banyumas sementara jasad Salsabila ditemukan di aliran Sungai Serayu, Cilacap.

Berdasarkan hasil autopsi terhadap jasad kedua korban, Biddokes Polda Jateng menyampaikan kesimpulan bahwa Handi Saputra dibuang ke Sungai Serayu dalam keadaan masih hidup walaupun dalam kondisi tak sadarkan diri. Ini dibuktikan dengan ditemukannya air dan pasir di paru-paru korban Handi.

  • Bagikan