Harga Elpiji Nonsubsidi Naik Lagi, Tokoh Papua: Prestasi Ahok

  • Bagikan

FAJAR.CO.ID, JAKARTA– PT Pertamina (Persero) kembali menaikkan harga LPG atau elpiji nonsubsidi mulai tanggal 25 Desember. Adapun kenaikan ini disebabkan harga LPG dunia yang terus naik.

Tokoh asal Papua, Christ Wamea pun memberikan kritikan atas naiknya bahan bakar gas itu. Secara khusus dia menyindir Komisaris Utama PT Pertamina Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok.

“Prestasi Ahok,” sindir Christ Wamea di akun Twitternya, Senin (27/12/2021).

Sebelumnya, Pjs Corporate Secretary PT Pertamina Patra Niaga, Irto Ginting menyatakan, besaran penyesuaian harga LPG non subsidi yang porsi konsumsi nasionalnya sebesar 7,5% berkisar antara Rp 1.600 – Rp 2.600 per Kg.

“Perbedaan ini untuk mendukung penyeragaman harga LPG ke depan serta menciptakan fairness harga antar daerah,” ujar Irto.

Irto menuturkan, tren peningkatan harga Contract Price Aramco (CPA) LPG terus meningkat sepanjang tahun 2021, di mana pada November 2021 mencapai USD 847 per metrik ton, harga tertinggi sejak tahun 2014 atau meningkat 57% sejak Januari 2021

“Penyesuaian harga LPG non subsidi terakhir dilakukan tahun 2017. Harga CPA November 2021 tercatat 74% lebih tinggi dibandingkan penyesuaian harga 4 tahun yang lalu,” jelasnya. (msn/fajar)

  • Bagikan