Bahar Smith Kembali Diperiksa Polisi, Ferdinand Hutahaean: Ini Murni Atas Ujaran Kebencian

  • Bagikan
Ferdinand Hutahaean

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Habib Bahar bin Smith dijadwalkan menjalani pemeriksaan perdana sebagai saksi sekaligus terlapor atas kasus dugaan ujaran kebencian di Polda Jawa Barat pada Senin (3/1/2022) hari ini.

Direktur Eksekutif Police Monitoring (IPM) Ferdinand Hutahaean mengatakan pemeriksaan Habib Bahar itu murni sebagai proses hukum dan tidak berkaitan dengan pejabat tertentu.

“Kami dengar tidak ada ada kaitannya dengan pejabat tertentu, apalagi dikaitkan dengan KASAD Jenderal Dudung atau Presiden Jokowi. Ini murni proses hukum atas ujaran kebencian,” kata Ferdinand dalam keteranganya, Senin.

Eks politikus Partai Demokrat itu mengatakan banyak pihak membangun opini bahwa seolah-olah Islam dibenci, dizalimi, ulama dikriminalisasi.

Namun, ketua Yayasan Keadilan Masyarakat Mandiri itu menilai opini tersebut tidak benar sama sekali.

“Hukum negara kita tidak mengatur perbedaan bagi siapapun, apakah perbedaan atas garis keturunan atau etnis tertentu atau agama tertentu. Semua sama dihadapan hukum,” ucapnya.

Ferdinand menyatakan bahwa ulama atau pendeta sekalipun bila melakukan perbuatan pidana, maka harus diproses secara hukum.

“Tidak ada alasan karena Si A garis keturunan Si B atau Si A etnis tertentu maka bebas melakukan perbuatan pidana atau kejahatan,” ujar Ferdinand. (zaki/fajar)

  • Bagikan