Sejumlah Negara Laporkan Kematian akibat Omicron, Spesialisi Penyakit Dalam FKUI Sampaikan Ini

  • Bagikan

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Tahun 2022 diprediksi akan memicu gelombang baru kasus Covid-19 di banyak negara mengingat meluasnya varian Omicron. Apalagi sejumlah negara sudah melaporkan kematian seperti Australia, AS, Israel, dan Inggris. Populasi yang sudah divaksin pun terinfeksi ulang.

Guru Besar Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) dan Ahli Spesialis Penyakit Dalam Prof Ari Fahrial Syam menjelaskan proyeksi permasalahan kesehatan Indonesia tahun 2022 masih didominasi seputar pemasalahan pandemi Covid-19 dan bencana alam.

Belajar dari bencana Covid-19 ini bahwa ternyata memang ketahanan kesehatan kita sangat lemah. Permasalahan kesehatan yang muncul di tahun 2022 juga dipengaruhi oleh berbagai faktor pendukung yang ada misal keterbatasan big data, bahan baku obat, reagen dan alat kesehatan yang sebagian besar masih impor, kekurangan dokter di daerah karena distribusi dokter umum, spesialis dan subspesialis yang tidak merata,” jelas Prof Ari kepada JawaPos.com baru-baru ini.

Momok Omicron juga melanda dunia di akhir tahun 2021, akan menjadi permasalahan di tahun 2022. WHO juga tidak mengangap remeh atas keberadaan Omicron ini, karena setelah melihat dampak penularan yang cepat di negara asal dan negara tetangga WHO mengumumkan bahwa varian Omicron yang pertama kali dilaporkan pada tanggal 24 November 2021 dari Afrika Selatan, menjadi varian of corcern (VOC).

“Memang wajar, kita memberikan perhatian penuh terhadap keberadaan varian Omicron ini, karena hampir 1 bulan setelah pertama kali dilaporkan sudah 78 negara yang menyampaikan keberadaan Omicron di negaranya melalui platform GISAID dan ini lebih cepat dari penyebaran Delta,” imbuhnya.

  • Bagikan