Jenderal Andika Tunjuk Eks Tim Mawar Jadi Pangdam Jaya, Pengamat Militer Beri Respons Begini

  • Bagikan
Jenderal Andika Perkasa bersama Jenderal Dudung Abdurrachman (ist)

FAJAR.CO.ID, JAKARTA– Penunjukkan Mayor Jenderal TNI Untung Budiharto sebagai Pangdam Jaya menuai polemik karena merupakan anggota Tim Mawar.

Terkait itu, Pengamat Militer dari Center for Intermestic and Diplomatic Engagement (CIDE) Anton Aliabbas menilai polemik tersebut tidak dapat terbendung karena adanya kelemahan pada pembinaan karir prajurit TNI yang diterapkan saat ini.

TNI selama ini membangun sebuah mekanisme baku terkait pembinaan karir. Dewan Kepangkatan dan Jabatan juga telah membuat serangkaian penilaian sebelum menentukan promosi dan penugasan.

Namun di sisi lain, Anton melihat kurangnya transparansi dan akuntabilitas dalam proses promosi karir prajurit termasuk mekanisme yang diambil di tingkatan Wanjakti menjadi salah satu penyebab munculnya polemik soal promosi perwira.

“Parameter dan prinsip yang digunakan dalam melakukan penilaian tersebut dinilai kurang transparan, jelas dan terukur. Akibatnya, ketidakjelasan ini membuka peluang munculnya tuduhan miring seperti favoritisme dalam pengambilan keputusan promosi dan penugasan lanjutan,” kata Anton dalam keterangan tertulisnya, Selasa (11/1/2022).

Menurutnya parameter dan prinsip yang digunakan dalam melakukan penilaian tersebut dinilai kurang transparan, jelas dan terukur. Akibatnya, ketidakjelasan ini membuka peluang munculnya tuduhan miring seperti favoritisme dalam pengambilan keputusan promosi dan penugasan lanjutan.

Selain itu, Anton juga melihat konsistensi pimpinan TNI dalam pengelolaan karir personel juga ikut berkontribusi menciptakan polemik tersebut. Akibatnya, promosi malah kerap dikaitkan dengan patron ataupun klik politik tertentu.

  • Bagikan