Gus Yahya: NU Tidak Perlu Ikut-ikut Saudi atau Yaman

  • Bagikan
Ketua Umum PBNU, Yahya Cholil Staquf

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Ketua Umum PBNU Yahya Cholil Staquf menegaskan umat Islam di nusantara khususnya NU memiliki mandat peradaban untuk memperjuangkan tata dunia yang sungguh-sungguh adil dan harmonis.

“NKRI, Islam Nusantara dan NU punya mandat peradaban untuk memperjuangkan tata dunia yang sungguh-sungguh adil dan harmonis, ditegakkan di atas dasar penghormatan terhadap kesetaraan hak & martabat di antara sesama,” tegas Gus Yahya lewat keterangannya di Twitter, Senin (17/1/2022).

Untuk mewujudkan itu, PBNU harus menjadi diri sendiri, tak harus ikut kemana-mana. Apalagi menjiplak peradaban dan budaya bangsa lain.

“PBNU tidak boleh harus ikut Saudi, harus ikut Emirat, harus ikut Mesir, atau Yaman. Tak harus ikut mana-mana,” tuturnya.

Ia menekankan NU harus mandiri dalam segala hal termasuk dalam wawasan keagamaan.

“Kita harus mandiri dalam wawasan keagamaan, karena kita punya mandat peradaban,” pungkasnya. (dra/fajar)

  • Bagikan