Kasus Omicron Melonjak, Pemerintah Buka Opsi Terapkan WFH Lagi…

  • Bagikan
Presiden Jokowi

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Presiden Joko Widodo menyarankan masyarakat bisa bekerja dari rumah (Work From Home/WFH).

Selain WFH, masyarakat juga diimbau mengurangi kegiatan di pusat keramaian. Hal ini dinilai penting untuk mengurangi risiko penularan Omicron di Indonesia.

“Jika Bapak, Ibu, dan saudara sekalian tidak memiliki keperluan mendesak, sebaiknya mengurangi kegiatan di pusat-pusat keramaian. Untuk mereka yang bisa bekerja dari rumah atau work from home (WFH), lakukan kerja dari rumah saja,” ujar Jokowi dalam keterangan pers dari Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat melalui kanal Youtube Sekretariat Negara, Selasa (18/1/2022).

Data terkini, kasus Omicron di Indonesia sudah mendekati 1.000. Saat Ini sudah 840 orang terinfeksi. Jokowi menyebut saat ini sedang terjadi tren kenaikan penularan COVID-19 varian Omicron.

“Masyarakat harus waspada. Namun tak perlu bereaksi berlebihan hingga menimbulkan ketakutan dan kepanikan,” imbuh Jokowi.

Dari berbagai kajian dan laporan WHO (World Health Organization), varian Omicron ini memamg memiliki kemampuan cepat menular. Namun, gejalanya lebih ringan.

“Pasien yang terinfeksi Omicron banyak yang sembuh tanpa perlu dirawat di rumah sakit. “Sekali lagi kita harus waspada. Jangan jemawa dan gegabah,” tukasnya.

Selain itu, Jokowi meminta masyarakat tidak bepergian ke luar negeri. Terlebih, jika tidak ada urusan yang mendesak.

Disiplin menerapkan protokol kesehatan, seperti menggunakan masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan, masih harus terus dilakukan.

  • Bagikan