Dugaan Perbudakan di Rujab Bupati Langkat, Golkar Ancam Pecat Terbit Rencana Perangin-Angin

  • Bagikan

FAJAR.CO.ID, JAKARTA– Kerangkeng manusia ditemukan di rumah Bupati Langkat nonaktif yang juga kader Partai Golkar, Terbit Rencana Perangin-Angin. Sebagaimana diketahui, Terbit Rencana kini telah menjadi tersangka kasus suap oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Wakil Ketua Umum Partai Golkar Adies Kadir mengatakan, partai akan mengambil tindakan tegas berupa pemecatan terhadap Terbit Rencana Perangin Angin jika terbukti melakukan perbudakan terhadap pekerja di kebun sawit miliknya.

“Kalau ada hal-hal yang sampai melanggar hak asasi manusia tentunya Golkar akan bertindak tegas untuk memberhentikan yang bersangkutan,” ujar Adies Kadir kepada wartawan, Kamis (27/1).

Namun demikian, Wakil Ketua Komisi III DPR ini mengaku masih menunggu hasil penyelidikan dari pihak Kepolisian terkait kerangkeng manusia tersebut. “Jadi, kami hanya menunggu hasil daripada penyelidikan daripada aparat penegak hukum, apa dan diperuntukan untuk apa adanya sel-sel kerangkeng di situ,” katanya.

Adies menegaskan, Partai Golkar mendukung penuh pihak Kepolisian untuk mengusut tuntas kasus kerangkeng manusia tersebut. Golkar tidak akan mengintervensi kasus hukum.

“Ya silakan aparat penegak hukum melakukan penindakan secara tegas. Karena ini sudah merupakan sikap individu yang bersangkutan,” ungkapnya.

Diketahui, kerangkeng berisi manusia tersebut ditemukan di halaman belakang Rumah Bupati Langkat Terbit Rencana Perangin Angin. Temuan itu telah dilaporkan Migrant Care ke Komisi Nasional Hak Asasi Manusia, Senin (24/1).

  • Bagikan