Jaksa Agung Sebut Koruptor Dibawah Rp50 Juta Tidak Dipidana, Mardani PKS: Tidak Adil!

  • Bagikan
Politikus PKS Mardani Ali Sera

FAJAR.CO.ID, JAKARTA -- Politisi PKS, Mardani Ali Sera mengomentari pernyataan Jaksa Agung yang menyebut koruptor yang merugikan keuangan negara dengan nilai Rp 50 juta cukup melakukan pengembalian kerugian negara tersebut.

Hal ini dia sampaikan Jaksa Agung Burhanuddin saat rapat kerja antara Kejaksaan Agung (Kejagung) dengan Komisi III DPR.

"Kejagung memberikan imbauan ke jajaran untuk tindak pidana korupsi dengan kerugian keuangan negara di bawah Rp 50 juta bisa diupayakan pengembalian kerugian keuangan," kata Burhanuddin saat rapat kerja di Gedung DPR, Jakarta, Kamis (27/1/2022).

Menurutnya, mekanisme penyelesaian perkara tersebut adalah cara yang cepat dan sederhana. Selain itu, dia mengatakan mekanisme tersebut dipilih demi mewujudkan proses hukum yang berbiaya ringan.

Menanggapi hal tersebut, Mardani menyebut jika hal tersebut tidak adil.

"Tidak adil karena setiap perkara pidana mesti diproses berapa pun kerugiannya. Pidana itu mengadili perbuatannya, bukan ganti rugi. Pernyataan Jaksa Agung justru bisa memicu para pelaku melancarkan praktik korupsi," ucapnya dilansir fajar.co.id, Selasa (1/2/2022).

Mardani menyebut, jika mengembalikan dana hasil prakti korupsi hanya bisa jadi dasar untuk meringankan tuntutan atau hukuman, bukan justru tidak ditindak.

"Logika sederhananya, jika korupsi di bawah 50 juta dimaafkan, bagaimana jika dilakukan secara bersama (berkomplot)? satu grup berisi 20 org masing2 50 juta? Koruptor, bukan sekadar jumlah. Mentalnya lah yang harus diberantas. Penegakan hukum badan adalah salah satu cara," ucapnya.

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan