Mustofa Nahra: Saya Sendiri Heran, Begitu Mudahnya BNPT Melabeli Pesantren

  • Bagikan
Juru bicara Partai Ummat Mustofa Nahrawardaya

FAJAR.CO.ID, JAKARTA -- Pegiat media media sosial sekaligus juru bicara partai Ummat, Mustofa Nahrawardaya menanggapi permintaan maaf Ketua BNPT kepada umat Islam.

Sebelumnya diketahui Ketua BNPT, Boy Rafli Amar meminta maaf kepada pengurus pondok pesantren dan uat Islam terkait polemik 198 pondok pesantren yang diduga terafiliasi jaringan teroris.

Hal tersebut ia sampaikan saat bertemunya dengan jajaran Majelis Ulama Indonesia (MUI) di Kantor MUI, Jakarta Pusat, Kamis (3/2/2022).

Ia menyebut tidak bermaksud untuk menyakiti perasaan para pengelola pondok pesantren atau umat Islam.

"Saya selaku Kepala BNPT menyampaikan juga permohonan maaf karena memang penyebutan nama pondok pesantren ini diyakini memang melukai perasaan dari pengelola pondok, umat Islam yang tentunya bukan maksud daripada BNPT untuk itu," kata Boy dilansir dari CNNIndonesia, Kamis (3/2/2022).

Lebih lanjut, Boy menyatakan data yang dirilis oleh BNPT tersebut tak bermaksud untuk menggeneralisasi seluruh pondok pesantren.

Melainkan adanya oknum individu yang terhubung dengan pihak yang saat ini sedang menjalani proses hukum.

"Bukan lembaga pondok pesantren secara keseluruhan yang disebutkan itu, tetapi adalah ada individu individu yang terhubung dengan pihak pihak yang terkena proses hukum terorisme," kata dia.

Menanggapi pertemuan tersebut, Mustofa menyebut sempat menyesali mudahnya BNPT melabeli pesantren dengan istilah tersebut.

Ia pun juga mengapresiasi langkah MUI yang berani mendesak BNPT untuk memberikan klarifikasi.

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan