Taman Kalijodo Tidak Terurus, Ketua DPRD DKI Sindir Anies: Repot Otak Presiden

  • Bagikan
Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetyo Edi Marsudi

FAJAR.CO.ID, JAKARTA -- Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetyo Edi Marsudi kembali melayangkan kritik pedas terhadap Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

Politisi PDIP ini menilai Anies sengaja mengabaikan program dan pembangunan gubernur sebelumnya.

Parahnya lagi, Anies dianggap tidak menghargai keberadaan DPRD atas segala saran dan instruksi yang diberikan.

Padahal kata Pras, posisi Gubernur DKI dengan Ketua DPRD DKI sejajar dalam struktur pemerintahan.

"Jadi, beliau (Anies) itu menjadi gubernur, otaknya jadi presiden. Ya repot. Ini saya ngomong apa adanya. Saya merasakan. Gubernur sama Ketua DPRD kan sama levelnya. Sama-sama dipilih rakyat. Kalau ini enggak ada kebersamaan, bagaimana?" kata Prasetyo dikutip dari tayangan YouTube Total Politik, Rabu (23/2/2022).

Misalnya program ruang terbuka hijau (RPTRA) yang digagas di era Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok saar menjabat sebagai Gubernur DKI.

Kini, Anies mengganti nama RPTRA menjadi Taman Maju Bersama.

Contoh lainnya adalah taman Kalijodo yang dulu direvitalisasi oleh Ahok menjadi landmark baru Jakarta dengan berbagai fasilitas publik, setelah sebelumnya merupakan lokalisasi prostitusi.

Saat ini, taman Kalijodo terbengkalai dan tak terawat.

"Soal Kalijodo, coba lihat sekarang, kembali ke asal muasalnya lagi. Padahal dulu kita mengeksekusi itu untuk tempat ikon baru. Itu kan sekarang berantakan lagi," ketus Pras.

"Kayak begitu saja nggak bisa menjaga. Padahal kan harus dihormati juga pemerintahan sebelumnya yang membuat. Kalau sekarang, yang penting asal beda. Ya repot," pungkasnya. (dra/fajar)

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan