Bawa Air dari Jatim Saat Ritual Kendi Nusantara, Kader Demokrat: Ganjar ‘Sabotase’ Acara Pak Jokowi

  • Bagikan
Presiden Jokowi menerima tanah dan air dari Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo di di Kawasan Titik Nol Kilometer Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara, Kalimantan Timur, Senin (14/3). Tangkapan layar akun Setpres di YouTube

FAJAR.CO.ID, JAKARTA-- Kader Partai Demokrat, Cipta Panca Laksana ikut berkomentar terkait air yang dibawa Gubernur Jawa Tengah Ganjar pranowo saat ritual Kendi Nusantara yang diadakan Presiden Jokowi di IKN Nusantara kemarin.

Cipta mengatakan air yang dibawa Ganjar itu bukan berasal dari Jateng tapi dari Jawa Timur.

"Ganjar “sabotase” acara kendi pak Jokowi. Airnya bukan dari Jateng tapi dari Jatim, behaha," tulisnya di akun Twitter @panca66, Rabu (16/3/2022).

Cipta dalam cuitannya ikut melampirkan pemberitaan yang menyebutkan sumber air yang dibawa ganjar dari dari Sendang Bancolono di Gunung Lawu.

Ternyata sendang atau sumur kuno itu berada di wilayah Magetan, Jawa Timur (Jatim). Sendang legendaris itu ada di lereng Gunung Lawu yang berada bawah jembatan perbatasan Jateng dan Jatim

Sementara tanah yang dibawa berasal dari Gunung Tidar.

Sebelumnya, Ganjar Pranowo mengaku bahwa tanah dan air itu diambil dari puser atau pusat Pulau Jawa. Meski demikian, Ganjar enggan menyebutkan secara pasti lokasi tanah dan air yang dibawanya itu.

“Air dan tanah yang diminta Presidun sudah saya bawa. Dari mana air dan tanah itu saya ambil, ya rahasia,” canda Ganjar saat ditanya awak media di Balikpapan, Minggu.

Meski merahasiakan lokasi pengambilan air dan tanah yang dibawanya, Ganjar menerangkan bahwa dua benda itu diambil dari sejumlah gunung yang diyakini menjadi puser bumi atau pusatnya dunia. Lokasi pengambilan air dan tanah itu juga dikonsultasikan Ganjar pada para sesepuh Jawa.

“Jawa Tengah itu ada beberapa lokasi yang dikenal sebagai puser bumi. Jadi pusatnya bumi itu ada di Jawa Tengah, lokasi yang jadi pusat kebudayaan, ada peninggalan leluhur dan lainnya. Ya orang tua kan lebih paham, makanya kemudian tanah dan air dari lokasi itulah yang saya bawa,” terangnya.

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan