Gawat! Stok BBM dan Gas di Amerika Menipis, Harga Melesat Tajam, Biden Salahkan Putin

  • Bagikan
Presiden Amerika Serikat, Joe Biden

FAJAR.CO.ID, AMERIKA SERIKAT -- Presiden Amerika Serikat, Joe Biden berulang kali mengaitkan kenaikan harga gas di US dengan invasi Presiden Rusia Vladimir Putin ke Ukraina. Biden menyebutnya " Putin's price hike."

Gas di US rata-rata sekitar $4,20 atau $4,22 per galon menurut pernyataan Biden dalam sambutannya di Gedung Putih. Harga tersebut naik $3,30 pada awal tahun.

Alasannya adalah karena perang yang dilakukan Putin. Dan sekarang, banyak orang tidak lagi membeli minyak Rusia di seluruh dunia. Saya melarang impor minyak Rusia di Amerika. Partai Republik dan Demokrat di Kongres menyerukan dan mendukungnya. Hal yang benar untuk dilakukan. Tapi saya katakan, itu akan menimbulkan biaya. Ketika minyak Rusia keluar dari pasar global, pasokan minyak turun dan harga naik. Dan sekarang, warga US terkena kenaikan harga tersebut," kata Biden.

Biden mengumumkan bahwa dia akan melepaskan jumlah minyak yang belum pernah terjadi sebelumnya dari cadangan US dan menghukum perusahaan minyak karena tidak menggunakan sewa federal cukup jauh untuk meningkatkan produksi.

"Harga dari kami naik karena tindakan Putin. Tidak ada cukup pasokan. Dan intinya adalah jika kami ingin harga gas yang lebih rendah, kami perlu memiliki lebih banyak pasokan minyak sekarang," tambahnya.

Dia mengatakan bahwa pelepasan ini adalah yang terbesar dalam sejarah untuk meningkatkan pasokan minyak hingga produksi meningkat akhir tahun ini.

Selama pelepasan minyak, Biden mengoordinasikannya dengan mitra dan sekutu di seluruh dunia.

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan