Soal Enam Tuntutan Mahasiswa pada Jokowi, LaNyalla Mattalitti Bilang Sangat Wajar, Suara Terpendam Kebanyakan Rakyat

  • Bagikan
Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Ketua DPD RI LaNyalla Mahmud Mattalitti terkesan mendukung demo besar-besaran mahasiswa yang akan digelar 11 April 2024.

Hal tersebut terlihat dari pernyataanya yang tidak mempermasalahkan enam tuntutan yang akan disampaikan mahasiswa.

“Kalau kita baca isi enam tuntutan mereka, sangat wajar,” kata LaNyalla dalam keterangannya diterima Pojoksatu.id di Jakarta, Jumat (8/4/2022).

Menurutnya, enam tuntutan yang akan disampaikan oleh para mahasiswa tersebut merupakan representasi dari masyarakat.

“Isi dari enam tuntutan tersebut adalah suara terpendam kebanyakan rakyat yang belum keluar secara masif,” ujarnya.

“Jadi, mahasiswa menjadi saluran sekaligus penyambung lidah rakyat tersebut,” sambung LaNyalla.

Karena itu, senator asal Jawa Timur (Jatim) tersebut mengimbau aparat kepolisian untuk melakukan tindakan represif.

“Saya ingatkan kepada aparat, khususnya kepolisian, jangan represif. Para mahasiswa itu adalah generasi bangsa, yang wajib memikirkan masa depan bangsanya. Mereka juga calon pemimpin masa depan,” ucapnya.

Sebelumnya, Badan Eksekutif Mahasiswa Seluruh Indonesia (BEM SI) akan tetap menggelar unjuk rasa di Istana Negara pada 11 April.

Itu dengan tuntutan utama menolak perpanjangan masa jabatan presiden atau penundaan pemilu.

“Kita akan tetap gelar aksi pada tanggal 11 April 2022,” ujar Koordinator Pusat BEM SI, Kaharuddin HSN DM saat dihubungi, Kamis (7/4).

BEM SI mengaku belum puas meski Presiden Jokowi telah memerintahkan para menteri berhenti bicara perpanjangan masa jabatan dan penundaan pemilu. “Kami butuh bukti bukan sekedar lisan,” tegas Kaharuddin.

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan