Pembayaran THR dan Gaji ke-13 PNS Terancam Tertunda, Syarief Hasan: THR Digunakan untuk Lebaran, Bukannya Malah Disalurkan Setelah Lebaran

  • Bagikan

FAJAR.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Ketua MPR RI dari Fraksi Partai Demokrat Syarief Hasan mendorong Kementerian Keuangan (Kemenkeu) untuk memperbaiki manajemen pengelolaan keuangan negara menjelang pembayaran Tunjangan Hari Raya (THR).

Pasalnya, jika tidak terkelola dengan baik maka bisa berpotensi terjadinya penundaan pembayaran THR.

Sebelumnya, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mewanti-wanti penundaan pembayaran THR hingga gaji 13 untuk PNS selesai lebaran dengan alasan-alasan teknis.

Pria kelahiran 17 Juni 1949 itu menilai, masalah tersebut seharusnya bisa diselesaikan sebelum lebaran.

"Kementerian Keuangan seharusnya mampu menyelesaikan masalah tersebut sehingga THR maupun Gaji 13 untuk PNS bisa dicairkan sebelum lebaran," ungkap dia.

Anggota Majelis Tinggi Partai Demokrat itu menyebut, manajemen yang baik harus dibangun oleh Kemenkue.

"Kementerian Keuangan memiliki manajemen kurang baik, sehingga berimbas pada munculnya masalah-masalah keuangan, termasuk penundaan pembayaran tunjangan-tunjangan," pria 72 tahun itu.

Dia melanjutkan, para pekerja sangat membutuhkan THR untuk menyambut lebaran.

"THR tersebut mereka gunakan untuk lebaran, bukannya malah disalurkan setelah lebaran," tegas dia.

Menurut bapak dua anak itu jika THR bisa dicairkan maka dapat meningkatkan daya beli masyarakat.

"Daya beli masyarakat meningkat di pasaran maka berdampak positif terhadap perekonomian negara, khususnya dalam rangka pemulihan ekonomi nasional," tuturnya.

Dia menyampaikan komitmennya untuk terus memperjuangkan aspirasi rakyat.

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan