Ganjar Minta Warganya untuk Tidak Keliling dan Lepas Balon Udara Saat Malam Takbiran

  • Bagikan
Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo minta maaf ke warga Wadas.

FAJAR.CO.ID, JAKARTA -- Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo meminta kepada warganya untuk tidak menggelar takbir keliling pada saat malam takbiran.

"Ada masukan bagus dari Kemenag dan MUI. Yang akan merayakan pergantian malam Ramadan ke Lebaran, saya minta tidak ada takbir keliling. Semua takbirannya di musala, masjid, dan rumah masing-masing," kata Ganjar dalam siaran persnya, Rabu (27/4).

Sebagai langkah pengamanan dan menjaga ketertiban, sejumlah personel kepolisian dibantu TNI hingga linmas juga sudah disiapkan pada saat malam takbiran.

Orang nomor satu di Jawa Tengah itu juga menyarankan pelaksanaan Syawalan di Kota Pekalongan, Jawa Tengah diadakan tanpa kegiatan melepas balon udara.

Ganjar menyebut, tradisi Syawalan yang melepaskan balon udara bisa membahayakan.

Namun, Ganjar tetap memperbolehkan apabila balon udaranya diikatkan pada suatu tempat dan tidak dilepaskan begitu saja.

"Jadi, kami juga sudah bicara tradisi itu dan semua melarang, terus saya bilang jangan dilarang. Tapi diikat, pastikan itu aman," ucap Ganjar.

Ganjar mengatakan lebih baik tradisi itu diaplikasikan ke dalam suatu perlombaan secara resmi. Sehingga pelaksanaannya akan lebih terjamin aman.

"Maka itu jangan dilakukan karena membahayakan. Silakan dibuat saja lomba dan festival, tapi diikat sehingga ketinggiannya akan teratur," kata Ganjar. (jpnn/fajar)

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan