Usai Lakukan Investigasi Kasus Hepatitis Misterius, Ini Temuan Kementerian Kesehatan RI

  • Bagikan
Ilustrasi diagnosis hepatitis. Hingga saat ini para ilmuwan masih menyelidiki keterkaitan penyakit ”hepatitis akut yang tidak diketahui asalnya” (acute hepatitis of unknown aetiology). (NDTV)

FAJAR.CO.ID -- Kementerian Kesehatan (Kemenkes) merilis hasil investigasi kasus hepatitis akut misterius yang menyebabkan tiga anak di DKI Jakarta meninggal dunia.

Tiga pasien anak tersebut dirawat di RSUPN Dr Ciptomangunkusumo dan diduga mengidap hepatitis akut yang belum diketahui etiologinya.

Terkait hal itu, Kemenkes dan Dinas Kesehatan DKI Jakarta melakukan investigasi kontak.

Hal tersebut dilakukan untuk mengetahui faktor risiko terhadap tiga kasus yang diduga merenggut nyawa tiga anak di DKI Jakarta itu.

Pemaparan hasil investigasi kontak kasus hepatitis akut misterius itu disampaikan Juru Bicara Kemenkes Siti Nadia Tarmizi pada konferensi pers, Kamis (5/5/2022).

“Ketiganya datang ke fasilitas kesehatan pada kondisi stadium lanjut sehingga hanya memberikan sedikit waktu bagi tenaga kesehatan untuk melakukan tindakan pertolongan,” ujar Siti Nadia.

Nadia juga mengungkap, tiga kasus haptitis akut misterius itu terdiri dari anak berusia dua tahun yang belum menerima vaksinasi hepatitis.

Lalu anak usia delapan tahun yang baru menerima satu kali vaksin.

Sedangkan yang ketiga adalah anak usia 11 tahun yang sudah mendapatkan dua dosis vaksinasi hepatitis.

Fakta lain yakni, bahwa satu kasus hapatitis akut misterius itu diantaranya memiliki penyakit penyerta.

Akan tetapi, pihaknya memastikan bahwa ketiga anak dimaksud itu negatif Covid-19.

Nadia menyampaikan, sampai saat ini ketiga kasus itu belum bisa digolongkan sebagai penyakit hepatitis akut dengan gejala berat.

Akan tetapi, sambungnya, masuk pada kriteria pending klasifikasi karena masih ada pemeriksaan laboratorium yang harus dilakukan.

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan